Tags

, ,

MELEPASKAN IKATAN RAMBUT UNTUK MANDI HAID

Oleh
Syaikh Muhammad bin Ibrahim Alu-Syaikh

Pertanyaan
Syaikh Muhammad bin Ibrahim Alu Asy-Syaikh ditanya : Apakah hukumnya melepaskan ikatan rambut ketika mandi setelah habis masa haidh.?

Jawaban
Menurut dalil yang lebih kuat adalah tidak ada kewajiban melepaskan ikatan rambut ketika hendak mandi bagi wanita yang telah selesai haidh, sebagaimana tidak adanya kewajiban tersebut untuk mandi junub. Hanya saja, memang terdapat dalil-dalil yang mensyari’atkan untuk melepaskan ikatan rambut ketika mandi haidh, akan tetapi perintah yang terdapat dalam dalil-dalil ini bukan menunjukkan hal yang wajib berdasarkan dari hadits Ummu Salamah Radhiyallahu ‘anha.

“Sesungguhnya aku seorang wanita yang mengikat rambut kepalaku, apakah saya harus melepaskan ikatan rambut itu untuk mandi junub ?” dan dalam riwayat lain : “dan untuk mandi haid?”, maka Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda.

“Artinya : Tidak, akan tetapi cukup bagimu untuk menuangkan air atas kepalamu sebanyak tiga kali, ….” [Hadits Riwayat Muslim]

Ini adalah pendapat yang dipilih oleh pengarang kitab Al-Inshaf dan Az-Zarkasyi, sedangkan dalam mandi junub maka hukum melepaskan ikatan rambut bagi wanita tidaklah sunnah (mandub). Abdullah bin Umar meriwayatkan bahwa ‘Aisyah berkata : “Apakah aku harus memerintah mereka untuk memotong rambut itu ?” Kesimpulannya adalah :
melepaskan ikatan rambut tidaklah disyari’atkan saat mandi junub akan tetapi hal itu ditekankan dan dianjurkan saat mandi haidh. Penekanan ini pun berbeda-beda, ada yang kuat dan ada pula yang lemah, berdasarkan keringanan dan kesulitan melepaskan ikatannya.

[Fatawa wa Rasa’il Asy-Syaikh Muhammad bin Ibrahim, 2/61]

HARUSKAH MERESAPKAN AIR KE DALAM KULIT KEPALA DALAM MANDI JUNUB?

Oleh
Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin

Pertanyaan
Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin ditanya : Seorang wanita yang junub lalu mandi wajib, apakah ia harus mencuci rambutnya hingga air masuk dan menyentuh kulit kepala?

Jawaban.
Mandi junub atau mandi wajib lainnya memiliki beberapa kewajiban yang di antaranya adalah sampainya air ke bagian tumbuhnya rambut, kewajiban ini berlaku bagi kaum pria maupun wanita, berdasarkan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala.

“dan jika kamu junub maka mandilah” [Al-Maidah : 6]

Maka tidak boleh bagi wanita hanya sekedar mencuci rambutnya saja, akan tetapi wjib baginya untuk mengalirkan air itu hingga ke tempat tumbuhnya rambut termasuk kulit kepala, akan tetapi bila rambutnya itu berlilit, maka tidak wajib membukanya, hanya saja ia wajib mengalirkan air pada setiap lilitan rambut, yaitu dengan meletakkan lilitan itu dibawah tuangan air, kemudian rambut itu diperas hingga air masuk ke seluruh rambutnya.

[Fatawa wa Rasa’il ASy-Syaikh Ibnu Utsaimin 4/226]

SAMAKAH WANITA YANG MEMILIKI RAMBUT PANJANG YANG TIDAK DIGULUNG DENGAN YANG DIGULUNG.

Oleh
Al-Lajnah Ad-Daimah Lil Ifta

Pertanyaan
Al-Lajnah Ad-Daimah Lil Ifta ditanya : Bolehkah mengkiaskan wanita yang memiliki rambut panjang yang tidak diikat dan orang yang memiliki rambut panjang yag diikat dalam hal mandi junub, ataukah rambut panjang yang tidak diikat itu harus dibasuh secara keseluruhan?

Jawaban
Orang yang mandi wajib dikarenakan junub atau setelah haidh, wajib baginya untuk membasuh seluruh tubuhnya dan seluruh rambutnya dengan air dan dengan niat bersuci, ketetapan ini berlaku bagi yang memiliki rambut panjang ataupun yang berambut pendek, berlaku pula bagi rambutnya yang diikat ataupun yang tidak diikat

[Disalin dari buku Al-Fatawa Al-Jami’ah Lil Mar’atil Muslimah, edisi Indonesia Fatwa-Fatwa Tentang Wanita, Penyusun Amin bin Yahya Al-Wazan, Penerbit Darul Haq, Penerjemah Amir Hamzah Fakhruddin]
sumber Disini

Advertisements